Sharing internet dengan koneksi dari Linux ke Windows Xp
Koneksi internet via ppp0 dan koneksi lokal dengan eth0. IP address untuk eth0 adalah 192.168.1.1/24 sedangkan IP ppp0 dinamis dari ISP. Kondisi ini sebenarnya tidak mutlak hanya saja sebagai illustrasi, untuk kondisi yang lainnya tinggal menyesuaikan.

Bagi – bagi Jaringan :

Sharing koneksi internet di linux sangat mudah, hanya saja dilakukan (biasanya) via teks mode yang merupakan sebuah mimpi buruk bagi pengguna GUI. Hanya dengan 5 baris perintah maka koneksi internet pun bisa dibagi.

Contoh sharing koneksi dengan kasus diatas :

# echo 1 > /proc/sys/net/ipv4/ip_forward
# iptables -F
# iptables -t nat -F
# iptables -t nat -A POSTROUTING -s 192.168.1.0/24 -j MASQUERADE
# iptables -A FORWARD -s 192.168.1.0/24 -j ACCEPT

Dengan kelima baris perintah diatas maka koneksi internet sudah bisa di share.
Kita bahas satu per satu baris perintah diatas.

# echo 1 > /proc/sys/net/ipv4/ip_forward
Mengaktifkan forwarding, perintah ini juga dapat dipangkas dengan meng”chmod +x /etc/rc.d/rc.ip_forward”, dengan kata lain membuatnya executable sehingga akan di aktifkan setiap kali boot. Namun tidak ada salahnya mengaktifkannya lagi untuk jaga – jaga.

# iptables -F

Perintah ini membersihkan rule atau aturan – aturan dari iptables.

# iptables -t nat -F

Perintah ini membersihkan rule atau aturan – aturan dari iptables pada bagian NAT (Network Address Translator).

# iptables -A FORWARD -s 192.168.1.0/24 -j ACCEPT

Mengijinkan akses dari ip 192.168.1.0/24 (opsi -s) melewati (FORWARD) host / komputer.

# iptables -t nat -A POSTROUTING -s 192.168.1.0/24 -j MASQUERADE

Inti dari sharing koneksi, setiap akses dari ip 192.168.1.0/24 (opsi -s) akan dilakukan masquerading. Pada beberapa system ada yang menggunakan SNAT. Sharing koneksi dengan SNAT umumnya digunakan untuk koneksi dengan IP Publik statis, jika menggunakan IP dinamis (dial – up) Masquerading adalah pilihan tepat.

Silahkan melihat – lihat manual dari iptables jika menginginkan setting yang spesifik seperti, sharing koneksi via SNAT, hanya melewatkan 1 pc dengan ip tertentu, atau hanya melewatkan mac address tertentu, dll.

Setelah iptables telah siap kita bisa mengeceknya dengan perintah :

# iptables -nL
dan
#iptables -t nat -nL

Untuk bagian “iptables -nL” hasilnya seperti ini :

# iptables -nL

Chain INPUT (policy ACCEPT)
target prot opt source destination

Chain FORWARD (policy ACCEPT)
target prot opt source destination
ACCEPT all — 192.168.1.0/24 0.0.0.0/0

Chain OUTPUT (policy ACCEPT)
target prot opt source destination

Sedangkan pada “iptables -t nat -nL” hasilnya seperti ini :
# iptables -t nat -nL
Chain PREROUTING (policy ACCEPT)
target prot opt source destination

Chain POSTROUTING (policy ACCEPT)
target prot opt source destination
MASQUERADE all — 192.168.1.0/24 0.0.0.0/0

Chain OUTPUT (policy ACCEPT)
target prot opt source destination

Perhatikan bagian yang dicetak tebal.
Setelah iptables menghasilkan output (hampir) seperti diatas, maka selanjutnya adalah mempersiapkan client atau komputer yang akan menggunakan koneksi yang kita share.

Set Ip address dari client
Tentu saja jangan sama dengan ip komputer yang melakukan share.

Set IP Gateway client
IP Gateway adalah IP dari komputer yang melakukan share.

Set DNS Client
Umumnya pengguna Dial -up menggunakan DNS bawaan dari ISP, Silahkan diisikan sesuai dengan DNS Server dari masing – masing ISP, untuk linux setting DNS server pada file /etc/resolv.conf. Berikut contoh resolv.conf :

nameserver 192.168.1.254

Baris ini adalah ip dari DNS Server. Dalam hal ini adalah 192.168.1.254. Untuk menghindari kesalahan silahkan merujuk dari resolv.conf dari komputer gateway (yang melakukan koneksi internet).Sedangkan untuk sistem yang lain silahkan menyesuaikan.

Silahkan akses internet dari client,
Kelima baris perintah tersebut bisa di masukkan ke rc.local (atau bikinkan script start-up yang lain) jika pc yang digunakan akan melakukan sharing koneksi setiap kali hidup (boot).